Jumat, 14 Juli 2017

Mencicipi Empal Gentong & Nasi Jamblang Makanan Khas Cirebon


Alhamdulillah saya punya suami yang kadang suka bikin kejutan-kejutan kecil. Mulai yang nggak penting sampai yang bikin istrinya girang. Salah satunya kalo si mas tiba-tiba bilang “jalan-jalan yuk mbes, bosen dirumah, bawa baju ya siapa tau nginep”. Kalo sudah gitu saya biasanya semangat masukin beberapa baju kita ke tas ransel dan mendadak siap pergi dalam waktu singkat. Padahal saya biasanya kalo mandi lama >_<


Saya lupa tepatnya kapan, yang jelas waktu itu sedang long weekend, dan si mas mendadak ngajak jalan-jalan ke Cirebon alasannya cuman mau nyoba tol yang panjang itu, tol Cipali. Setelah beres memasukkan baju ke dalam ransel, kemudian saya menanyakan urusan hotel dan tempat wisata yang mau didatengin di sana. Maksudnya supaya nanti jelas kita harus lewat jalan yang mana. Dan waktu itu si mas cuma bilang kalau urusan hotel nanti akan booking belakangan, karena beberapa kali kita dapat harga hotel yang justru lebih murah jika booking ditempat daripada booking melalui aplikasi.

Ya udahlah saya nurut aja, karena saat lihat di aplikasi pun masih tersedia banyak kamar kosong di Cirebon. Saya pun tenang-tenang saja. Tapi ternyata perkiraan kita salah. Begitu kita sampai di Cirebon malam harinya, ternyata semua hotel sudah full booked. Dan kami nggak kebagian hotel sama sekali. Baik yang kelas super VVIP sampai kelas melati sekalipun. Akhirnya kita terpaksa tidur di mobil, menumpang di parkiran restoran fastfood 24 jam. Hiks.

Paginya sambil ketawa nggak jelas karena ngerasa sotoy dengan keputusannya sendiri, si mas mencari pelampiasan dengan mencari sarapan yang enak. Setelah browsing sana sini, akhirnya si mas memutuskan untuk mencari Empal Gentong & Nasi Jamblang. Tanpa mandi dan ganti baju, jadilah kami mencari lokasi yang menjual sarapan tersebut

Empal Gentong Krucuk Cirebon



Ada banyak penjual empal gentong di Cirebon dan salah satunya adalah Empal Gentong Krucuk Cirebon yang terkenal ramai.


Beruntung karena kami tiba di warung makan ini tak lama sebelum mereka buka, maka kami tidak perlu antri atau makan terburu-buru karena ditunggu oleh pengunjung yang lain. Menu utama di warung makan ini ada 2 jenis, yaitu empal gentong dan empal asem. Saya dan si mas memesan kedua jenis menu tersebut. Untuk saya empal asem dan untuk si mas empal gentong.


Empal gentong memiliki kuah seperti soto bersantan yang rasanya gurih, sedangkan empal asem berkuah bening dengan rasa asam yang muncul dari belimbing wuluh. Sedangkan untuk isian masing – masing menu kita boleh memilih sesuai selera, seperti daging, jeroan, kikil atau bahkan ketiganya sekaligus alias campur. Dan sebagai pelengkapnya, empal gentong ini biasanya disajikan dengan taburan daun kucay, bubuk cabai (terpisah), serta sepiring nasi hangat atau lontong. Asli enak. Jangan lupa juga ambil kerupuk udang atau kerupuk kulit untuk menambah kenikmatan sarapan empal gentong ini.


Selain rasa empal gentong nya yang memikat, hal menarik lain yang ada di warung ini adalah penempatan “dapur” yang diletakkan di bagian pintu masuk. Dapur yang saya maksud disini bukan dapur yang terbuat dari dinding batu bata dengan jejeran kompor bertungku  banyak serta chef berbaju putih ya. Melainkan “dapur” berbentuk pikulan dengan potongan daging dalam baskom berjajar diatasnya serta kompor tradisional yang masih menggunakan kayu bakar. Kompor ini digunakan untuk memanaskan kuah sebelum disiramkan ke mangkuk-mangkuk berisi daging pesanan para pelanggan.

Kebayang kan apa yang harus dilakukan kalo melintas didepan warung Empal Gentong Krucuk ini. Kalo saya dan si mas sih sudah pasti langsung mampir kalo lihat pemandangan seperti itu.



Nasi Jamblang Ibu Nur
Setelah paginya sarapan dengan menu empal gentong, siang nya saya dan si mas memilih Nasi Jamblang Ibu Nur sebagai menu makan siang kami. Awalnya si mas maunya memilih nasi jamblang ini sebagai sarapan babak ke 2, tapi saya menolak karena masih kenyang dengan empal asem. Akhirnya makan siang menjadi pilihan nya.

Sama seperti warung makan empal gentong, rumah makan Nasi Jamblang Ibu Nur ini terkenal sangat ramai. Hal ini terlihat dari antrian yang panjang serta meja makan yang hampir semuanya terisi saat saya dan si mas memasuki rumah makan ini. Padahal saat itu jam makan siang sudah lewat, tapi antrian masih saja panjang.


Nasi jamblang di rumah makan ibu Nur ini disajikan diatas piring yang beralaskan daun jati dengan varian menu yang bisa kita pilih dan ambil sendiri. Varian menu yang disediakan di sini kurang lebih ada 40 macam yang diletakkan pada baskom berjajar di atas meja panjang. Mulai dari cumi-cumi, variasi telur, variasi tahu & tempe, pepes, bakwan jagung, jamur, ikan dan lain – lain.

Jika ditanya soal rasa, menurut saya ya rasanya enak-enak aja sih, khas masakan rumah pada umumnya. Tapi kalau menurut si mas, menu yang paling enak adalah cumi hitamnya. Paling enak diantara menu yang kami ambil tentunya.

Si mas menyabotase semua lauk saya buat dipindah ke piring nya5
Beberapa hal yang membedakan Nasi Jamblang Ibu Nur dengan Nasi Jamblang lain nya adalah pilihan menunya yang sangat banyak serta memiliki ruangan yang nyaman lengkap dengan pendingin udara, kipas angin dan televisi. Berbeda dengan warung Nasi Jamblang yang ada di pinggir jalan. Hal ini lah yang mungkin menarik para pengunjung berbondong-bondong datang ke Rumah Makan Nasi Jamblang Ibu Nur, terutama pengunjung yang berasal dari luar kota.

Seluruh menu yang ada disini dijual dengan harga yang sangat terjangkau, saking terjangkaunya, kadang pengunjung sampai kalap memilih menu lauk yang ada di hadapan nya. Akibatnya tidak sedikit makanan yang sudah diambil para pengunjung ini tidak habis dan akhirnya terbuang sia-sia. Hiks sedih, jadi mubadzir kan. Untung saya dan si mas nggak termasuk ke dalam golongan orang yang kalap, jadi kami menghabiskan apa yang kami pilih sampai bersih, kecud8ali daun nya tentu saja. Antara doyan sama lapar berat beda tipis sih.

Nah mas mas habis ini kita kencan kemana lagi ya ^^

Cheers,

Noriko Reza


Note:
Warung Empal Gentong Krucuk: Jalan Slamet Riyadi No 1, Cirebon
Nasi Jamblang Ibu Nur: Jalan Cangkring II Cirebon

14 komentar:

  1. kangen uy dengan kuliner Cirebon. Banyak yang enak di sana tapi harga terjangkau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak yang nyenengin harganya terjangkau

      Hapus
  2. wah cirebon memang empal gentong dan nasi jamblannya top

    BalasHapus
  3. aku baru sekali nyicip empal gentong, pas ada yang jual di palembang. selalu ramai juga. cuma sekarang udah mulai kurangi makan daging.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya sih isinya daging sama jeroan soalnya..khawatir kolesterol kalo kebanyakan

      Hapus
  4. Pagi-pagi lihat empal gentong dan nasi jambangnya bikin lapeer mbak. selain kedua kuliner itu, ada lagi makanan khas Cirebon, tahu gejrot kalau gak salah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak ada tahu gejrot juga..sempet coba juga waktu di rumah makan nasi jamblang itu..manis manis asem pedes gimana gitu rasanya

      Hapus
  5. Baru baca caption Cirebon aja aku udah pasti inget empal gentong sama nasi jamblang wkwkwkw
    Tapi kalau empal sih udah sering makan.kalau nasi jamblang makannya baru2 ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak kalo empalnya udah pernah coba sebelumnya..tp kalo nasi jamblang baru coba pas di cirebon kemarin

      Hapus
  6. Jadi pengen nyobain Empal gentong lagiii

    BalasHapus
  7. Belum pernah ke Cirebon, belum pernah makan nasi jamblang. Yang pernah cuman empal gentong. Enaknya astagaa hahaha. Kapan2 pengen nyicip nasi jamblang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak kalo empal gentong masih gampang ketemu diluar Cirebon, kalo nasi jamblangnya yang jarang hehe..

      Hapus
  8. Kalau disuruh milih antara Nasi Jamblang dan Empal Gentong maka aku akan memilih nasi jamblang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh ini pilihan yang sulit sih..hehe

      Hapus