Rabu, 12 Juli 2017

Kuliner Wajib Saat Mudik ke Surabaya (2)


Selain melepas rindu dengan soto, sate, bubur sumsum dan ice cream di Surabaya, masih ada beberapa jenis kuliner lagi yang sering kita “jenguk” kalau lagi mudik ke Surabaya. Dan nggak cuman di Surabaya, kemarin saya dan si mas juga mampir ke tempat makan di luar Surabaya yang juga menyediakan kuliner nikmat lain nya, seperti di Gresik dan Tuban. Pokoknya kalo buat mas mudik artinya cuti dari kantor, kalo buat saya mudik artinya cuti panjang dari dapur. Kecuali masuk dapur ibuk atau mama untuk minta makan pastinya. Hehehe.

Sate Ponorogo Pak Seger
Biarpun sebelumnya sudah sempat mampir ke sate klopo Ondomohen, buat si mas tentu saja belum cukup, karena si mas termasuk salah satu pecinta sate. Tapi kadang cintanya ke si sate nggak direstui sama chef pribadinya (sebut aja saya hehe). Terutama beberapa bulan terakhir, tapi berhubung dalam rangka libur lebaran jadi kali ini boleh lah direstui.

Saya dan si mas pertama kali kenal dengan Sate Ponorogo pak Seger gara-gara partner Tugas Akhir saya jaman kuliah dulu. Jadi ceritanya saat pulang dari kegiatan sampling sampah di Kebun Binatang Surabaya, saya dan si mas diajak mampir kesini dalam kondisi capek, berkeringat, kelaparan dan tentu saja agak bau asem. Nah sejak itu si mas jadi suka ngajakin saya mampir kesini kalau lagi ngidam sate.

Yang si mas suka dari kuliner disini adalah karena daging sate ayam nya gendut-gendut (mirip yang makan), dan bumbu kacangnya halus tanpa ada remahan kacang yang tersisa. Dan meskipun sate ayamnya gendut, tapi dagingnya empuk dan matang sempurna loh.

Menu favorit si mas adalah 1 porsi sate kulit yang berisi 10 tusuk kulit yang kenyal lengkap dengan nasi dan teh hangat nya. Tapi karena sekarang sudah mulai “sedikit sadar” kalau banyak konsumsi kulit ayam itu nggak baik, jadi untuk lebaran ini menu yang dipilih si mas 1 porsi sate daging ayam. Hanya daging ayam saja ya, tanpa gajih dan kulit.

Sate Madura H. Marzuki
Masih dengan kuliner sate lagi dan kali ini giliran sate Madura yang saya dan si mas sambangi. Sebelum kenal dengan sate Pak Seger, saya dan si mas lebih sering makan disini kalau sedang ngidam sate ayam. Lokasinya ada di daerah Budimulya atau tepatnya Jalan Sumatra Pojok dekat dengan Rumah Sakit Siloam. Saya pertama kali kenal warung sate ini dari si ayah yang konon katanya sudah menjadi langganan sejak saya belum lahir.


Berbeda dengan sate ayam di warung sate Pak Seger, sate ayam milik pak Marzuki ini memiliki ukuran sate yang lebih kecil dan gurih. Sate ini dilengkapi dengan bumbu kacang yang kasar bercampur kecap manis serta irisan bawang merah mentah. Khusus untuk irisan bawang merahnya, si bapak penjual akan menawarkan terlebih dahulu sebelum disajikan di piring kita. Jadi untuk kalian yang nggak suka dengan bawang merah mentah, kalian bisa request ke si bapak supaya tidak menambahkan bawang di piring kita.

Special Belut Fresh
Ini juga jadi salah satu pilihan kuliner favorit si mas. Kok semua makanan kalo ketemu si mas jadi favorit ya. Hehehe.

Special Belut Fresh ini terletak di Jalan Manyar No. 79, tidak jauh dari terminal Bratang. Lokasinya yang cukup ramai kadang membuat saya dan si mas beberapa kali kebablasan kalau pengen mampir kesini. Untungnya sih saya dan si mas sudah mengenal daerah ini, jadi kalau kebablasan kami nggak terlalu pusing untuk putar balik atau lewat jalan alternatif kalau kondisi jalan untuk putar balik sedang macet.

Source: titofebrian.com
Menu yang ada di warung makan ini tentu saja didominasi dengan belut, mulai belut goreng, belut saos inggris, belut asam manis, hingga belut lada hitam. Kalau kalian nggak suka belut, tenang aja ada menu selain belut kok, seperti lele atau ayam goreng. Tapi tentu saja yang jadi favorit jelas belut. Dan favorit saya dan si mas adalah belut goreng kering dan belut goreng tepung.

Belut goreng disini biasanya disajikan dengan campuran cabai dan tomat ulek ditambah dengan bawang putih goreng yang sebelumnya telah digeprek. Bawang putih yang terakhir bukan diulek ya, tapi bener- bener cuma di geprek, digoreng dan diletakkan diatas sambal. Enak banget. Dan kalo kalian nggak doyan pedes seperti saya, kalian bisa pesan “sambel sambelan” yang nggak pedes tapi gurih dan manis.


Nasi Krawu Buk Tiban Gresik
Sebagai seorang warga Gresik tulen, tentu saja saya doyan banget sama nasi krawu. Dan di lidah saya, nasi krawu paling enak adalah nasi krawu Buk Tiban. Nasi krawu buk Tiban ini terletak di Jalan KH. Abdul Karim 49 Gresik, selain itu buk Tiban juga memiliki cabang di jalan Veteran Gresik dan di daerah Kayoon Surabaya. Tapi saya hanya pernah ke warung nya yang berada di jalan Abdul Karim saja. 


Nasi krawu adalah nasi putih yang disajikan diatas daun kelapa dengan lauk daging suwir atau jeroan ditambah dengan pendamping berupa serundeng kelapa, mawut, sambal dan siraman kuah semur. Daging suwir dan jeroan yang menjadi lauk tentu saja bukan sekedar daging biasa, tapi ini adalah daging yang telah dimasak dengan racikan bumbu rahasia dalam waktu yang cukup lama. Saya sendiri pernah mencoba bikin daging suwir ini dengan ibuk saya dan hasil nya tentu tidak semantap daging krawu milik buk Tiban hehehe.

Daging suwir dan jeroan yang disajikan buk Tiban memiliki tekstur yang empuk, manis, sedikit berminyak dan juicy. Sedangkan untuk nasi putihnya, menurut saya berbeda dengan nasi putih yang biasanya dibikin dirumah. Nasi putih pada warung buk Tiban ini lebih punel dan sangat cocok disantap dengan serundeng kelapa yang gurih dan kuah semur hangat. Nyaam

Kare Rajungan Manunggal Jaya Tuban
Selain di Surabaya dan Gresik, kemarin saya juga sempat mampir ke Tuban untuk mencoba kuliner khas Tuban, yaitu Rajungan Kare. Biasanya saya hanya makan rajungan kare ini kalau si mbak atau adek saya yang beli dan membawanya kerumah. Sedangkan untuk datang dan makan langsung di rumah makan nya baru pertama kali ini.


Sesuai namanya, rajungan kare ini disajikan dengan kuah kare kental yang memiliki tingkat kepedasan berbeda-beda, mulai sedang, pedas hingga sangat pedas. Untuk customer yang nggak suka pedas seperti saya mereka menawarkan sajian rajungan dengan kuah terpisah. Mungkin maksudnya supaya rasa pedasnya nggak terlalu nempel dengan si rajungan ya. Tapi namanya juga sudah kena kuah pedas, tetap saja rajungan nya terasa lumayan pedas di lidah saya. Berhubung daging rajungan disini memiliki rasa yang enak, pedas, manis, gurih dan empuk, saya akhirnya berhasil menyelesaikan 2 ekor rajungan utuh sambil ber hah hah ria karena kepedesan. Padahal saya sama sekali tidak menyentuh kuahnya.

Sebenarnya tampilan kuah kare nya sangat menggoda, apalagi kuah santan kental ini dilengkapi dengan taburan bawang goreng diatasnya. Si mas aja sampai menghabiskan kuah 1 porsi rajungan kare sampai bersih dengan sedikit ber huh hah ria. Saya jadi ngiler lihatnya. Semoga lain kali bisa pesan rajungan kare yang tidak pedas disini supaya bisa ikut sikat habis rajungan sampai ke kuah – kuahnya seperti si mas.


Dan hasil dari menyambangi beberapa tempat kuliner favorit selama libur lebaran kemarin si mas berat badan nya naik 5 kg. Balik ke berat awal sebelum menjalani program mengurangi makan (bukan diet hahaha). Sedangkan saya? Ya tetep segitu aja walaupun makan nya balapan sama si mas.


Cheers,
Noriko Reza


12 komentar:

  1. Penasaran sama belut spesialnya neh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesti cobain mas kalo di Surabaya

      Hapus
  2. Ya ampuuuun kulinernya menggoda semua nih. Sate sampe belut semuanya bikin ngeces
    Indonesia ini memang kaya aneka kuliner ya, semua daerah punya makanan khas

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneeer mbaak, makanya tiap pulang selalu disempetin untuk mampir ke masing-masing tempat biar kangen nya terlampiaskan

      Hapus
  3. duhh jadi kangen surabaya nih mbak :) dan penasaran sama rajungan, belum pernah main ke Tuban, lipsus dong mbak yang Kare Rajungan he he he thanks ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalo pulang lagi saya coba bikin lipsusnya deh..
      *walaupun jadwal pulang laginya masih lama hehehe

      Hapus
  4. Jadi lafaaar. Aku lbh suka sate madura drpada ponorogo. Kao belut udah pernah makan tp yg versi keripik 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus nyobain belut yang versi lauknya mbaak..dijamin pengen nambah nambah deh :)

      Hapus
  5. Ini rekomendasinya kece banget! bookmark ahh, kalo ke Surabaya mau dijajal satu per satu.. thanks infonya mbak.. :D

    BalasHapus
  6. wahhhh satenyaaaa mauuuuu

    ardentusstory.com

    BalasHapus
  7. Kare rajungaaan.. waaah bikin penasaran nih... siang2 baca jadi ngeces dehhh

    BalasHapus